RSS

Ketua MUI Sependapat Foto Pre Wedding Haram

15 Jan

Jakarta (voa-islam.com) – Pengharaman kegiatan fotografi pra nikah (pre wedding) oleh forum bahtsul masail Forum Musyawarah Pondok Pesantren Putri (FMP3) se-Jawa Timur ke-12 di Ponpes Lirboyo, Kediri, diamini Ketua Majelis Utama Indonesia (MUI) Cholil Ridwan. Cholil setuju karena hal itu selaras dengan ajaran Islam.

Jika merujuk ke ajaran Islam, lanjut Cholil, foto laki-laki dan perempuan sebelum nikah seperti suami istri memang haram hukumnya. “Kalau sudah nikah difoto dengan pose suami istri itu tidak apa-apa. Itu tak langgar syariat,” jelasnya.

Menurut Cholil, saat ini, seperti halnya pacaran, foto pre wedding sudah seperti budaya dan itu sebenarnya haram. “Karena sudah jadi budaya, sepertinya tidak haram. Masalahnya kan mereka foto berpose suami istri,” katanya.

Ketua MUI ini menanggapi rumusan FMP3 atas masalah foto pre-wedding yang sebelumnya diharamkan karena dengan 2 pertimbangan, yang pertama yaitu bagi pasangan mempelai dan fotografer yang melakukannya. Untuk mempelai diharamkan apabila dalam pembuatan foto dilakukan dengan dibarengi adanya ikhtilat (percampuran laki-laki dan perempuan), kholwat (berduaan) dan kasyful aurat (membuka aurat). Sementara pekerjaan fotografer pre wedding juga diharamkan karena dianggap menunjukkan sikap rela dengan kemaksiatan.

“Kalau ada lembaga atau pribadi meminta ke MUI agar memberikan fatwa, MUI ada kewajiban menjawabnya. Tapi selama tidak ada permintaan masyarakat, MUI sudah sibuk dengan permintaan (fatwa) yang menumpuk itu,” jelasnya.

Berikut hasil rumusan Forum Musyawarah Pondok Pesantren Putri (FMP3) :

Ini dia Fatwa Haram yang dikeluarkan oleh FMP3: lihat berita sebelumnya disini
1.Pekerjaan ojek untuk seorang wanita = Haram
2.Rebonding bagi wanita single = Haram
3.Gaya rambut rasta, punk dan pengecatan dengan menggunakan warna merah dan kuning = Haram
4.Peran sebagai orang nasrani untuk aktris muslimah = Haram
5.Pembuatan foto pre wedding = Haram

(rojul/voa-islam.com)

 
1 Komentar

Ditulis oleh pada 15 Januari 2010 in Dunia Islam

 

One response to “Ketua MUI Sependapat Foto Pre Wedding Haram

  1. Santri

    13 Februari 2010 at 10:54 AM

    Asalamu ‘alaykum Wr. Wb.

    Jadi untuk apa berlama-lama, pak? Bagaimana jika dalam masa tenggang (menunggu sidang dan putusan fatwa) semakin banyak ummat Islam yang sesat melaksanakan hal diharamkan tersebut? Apakah ini bukan menjadi tanggung jawab para ulama di negeri ini?

    Wasalamu ‘alaykym Wr. Wb.

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: